Rabu, 12 Januari 2011

PENGARUH SINETRON TERHADAP KEHIDUPAN REMAJA ( khususnya gaya berpakaian )

Kebebasan bermedia melahirkan format baru dalam dunia pertelevisian sehingga acara-acara yang disuguhkan pun semakin beragam. Keragaman tersebut dapat dilihat mulai dari program berita hingga sinetron-sinetron remaja. Hampir keseluruhan acara tersebut ditujukan untuk menghibur pemirsa, bahkan untuk suguhan berita sekalipun. Positifnya, pemirsa televisi (dalam bahasan ini adalah siswi SMA) pun mendapatkan banyak pilihan acara.

Sayangnya, kebebasan bermedia pada akhirnya berdampak pada kurang terkontrolnya acara-acara yang ditayangkan. Mulai dari kurang kontrol dalam jam penayangan hingga kontrol mutu acara tersebut. Salah satu sisi yang kurang terkontrol adalah penayangan sinetron remaja yang makin marak. Bahkan, dalam setiap harinya setiap stasiun televisi Indonesia dapat menayangkan minimal tiga hingga empat judul sinetron. Hingga akhirnya produk dengan durasi rata-rata 30 hingga 60 menit per episode tersebut menjadi tontonan ¡°wajib¡± bagi para siswi SMA. Terlebih, banyak siswi SMA yang memposisikan sinetron sebagai sarana hiburan yang menyenangkan. Tanpa harus kemana-mana mereka telah mendapatkan hiburan untuk melepaskan kejenuhan yang ada.

Global TV adalah salah satu stasiun televisi swasta yang membidik remaja sebagai konsumennya. Sinetron-sinetron yang ditayangkan di Global TV kebanyakan bercerita mengenai kehidupan siswi SMA dengan rok pendek serta anting-anting besarnya, gaya standar dalam setiap sinetron remaja Indonesia. Namun sesungguhnya, seragam bermodel rok pendek bukanlah mode yang diperkenalkan oleh sinetron. Sebelum sinetron-sinetron remaja merebak, sebuah film yang bertajuk Ada Apa Dengan Cinta (AADC) telah membawa mode tersebut ke dalam dunia remaja. Baru setelah itu muncullah sinetron-sinetron dengan berbagai macam mode pakaian.

Mode-mode pakaian inilah yang kemudian dibawa ke kehidupan sehari-hari oleh para siswi SMA. Kondisi psikologis siswi SMA yang belum matang membuat sebagian besar dari mereka mengopi gaya dalam sinetron mentah-mentah. Sifat sebagian besar remaja yang copy cat telah membuat mode-mode pakaian tersebut masuk ke dalam kehidupan mereka. Kemudian mode pakaian kalangan siswi SMA pun berkembang menjadi baju model sinetron A atau anting dalam sinetron B.

Sesungguhnya, hal tersebut sangat wajar terjadi mengingat kondisi psikologis remaja yang masih terus mencari gaya apa yang cocok dengan karakter mereka. Hingga kemudian sinetron pun seperti beralih fungsi dari tayangan hiburan menjadi ¡°majalah mode¡± untuk referensi gaya. Sayangnya, terkadang dalam mengikuti ¡°mode pakaian sinetron¡±, siswi SMA sering menggunakan penggeneralisasian yang salah. Hingga kemudian, muncul semacam culture lag dalam gaya berpakaian mereka.

Judul penelitian ini diambil berdasar fakta bahwa siswi SMA kota Yogyakarta juga ikut terkena imbas gaya berpakaian yang ditampilkan sinetron remaja di Global TV sehingga diharapkan dari penelitian ini dapat dibuktikan bahwa sinetron remaja di Global TV memberi pengaruh terhadap gaya berpakaian siswi SMA di Kotamadya Yogyakarta.

0 komentar:

Poskan Komentar

Search

Memuat...

About Me

Foto Saya
kovetyellow
Surakarta, Jawa Tengah, Indonesia
Look At Me FB : donkovetyellow@yahoo.com
Lihat profil lengkapku
Diberdayakan oleh Blogger.

Look This

Loading...

What It This

Loading...
Ada kesalahan di dalam gadget ini

Amazon MP3 Clips

Classic Clock

Yahoo News: Top Stories

Wic Wac Woe

Ada kesalahan di dalam gadget ini

Cute Puppy Pictures

Ada kesalahan di dalam gadget ini

Pictures of Lighthouses

Ada kesalahan di dalam gadget ini